Home » judi online » Sejarah Domino

Komentar Terbaru

    Kunjungi Juga

    Sbobet Mobile Login
    www sbowin
    Linksbobet
    Situs Judi Slot Online Resmi

    slot 88

    https://www.slot88.help/

    https://www.slot88.review/

    https://www.slot88.science/

    Airbet88 adalah Agen Joker123 Terpercaya di Indonesia yang menyediakan pelayanan terbaik customer service handal dan terlatih. Kamu dapat main slot dan slot88 gacor lainnya layaknya Judi yang udah dikenal dapat mengimbuhkan tambahan kamu hasil kemenangan uang asli.

    Sejarah Domino

    Domino adalah salah satu permainan papan paling populer yang dikenal di berbagai budaya. Kami menganalisis dari mana sejarah domino itu berasal dan bagaimana cara memainkan permainan ini, kami akan mempelajari istilah domino. Di masa lalu, semua orang suka menghabiskan waktu bermain domino. Saat ini, sebagian besar anak-anak memainkannya, tetapi Anda juga dapat menemukan orang tua, serta orang dewasa, meletakkan buku-buku jari dalam urutan tertentu di permukaan meja, bangku, atau di papan biasa.

    Sejarah Domino

    Siapapun telah melihat permainan domino setidaknya sekali dalam hidup mereka. Ada buku-buku jari yang berbeda: mereka dapat dibuat dari plastik atau dari kayu terutama hitam atau putih dengan titik-titik yang kontras. Sekilas memang terlihat sangat sederhana. Tetapi untuk mengetahui detail gim ini, Anda perlu mempertimbangkan fitur-fiturnya. Domino favorit dan populer semua orang pertama kali muncul di Cina sekitar abad ke-12 M (dari 1120).

    Sejarah domino didasarkan pada dadu, yang dibawa ke Cina dari India yang jauh, di mana mereka berevolusi menjadi piring-piring kecil. Setiap piring menunjukkan hasil poin yang dijatuhkan saat melempar dadu. Di Tiongkok kuno, domino disebut “Tablet Tulang”. Seiring waktu, permainan ini telah mendapatkan popularitas besar di seluruh dunia. Pada zaman dahulu, domino dibuat dari gading dan hanya dimainkan oleh para biksu, kemudian permainannya berangsur-angsur berpindah ke Prancis, kemudian ke Inggris dan Italia.

    Ubin domino terlihat seperti piring kecil. Setiap piring ditandai dengan jumlah poin, dalam versi modern hanya pada satu setengah. Jumlah tanda di piring menunjukkan hasil pelemparan dadu. Titik nol dalam game ini sudah muncul di Eropa ketika pengelana terkenal Marco Polo membawa game luar biasa ini dari Tiongkok. Sebelum itu, kedua bagian piring menunjukkan jumlah poin. Orang Eropa baru mengenal domino pada abad ke-18, meskipun Great Silk Road sudah diaspal jauh lebih awal.

    Setelah pengenalan Eropa dengan kesenangan yang menarik inilah lempengan domino berubah dan mulai terlihat seperti sekarang, dalam versi modern di sini, dengan satu setengah kosong. Dalam versi Cina, piringnya jauh lebih panjang, sedangkan orang Eropa membuat domino yang lebih pendek. Kegembiraan Cina secara bertahap berubah menjadi permainan lain Mahjong, yang terbukti sangat populer di tahun dua puluhan di Amerika. Nama “domino” itu sendiri berasal dari bahasa Prancis.

    Ini adalah nama jubah musim dingin para pendeta, yang memiliki dua warna yang berlawanan. Itu hitam di luar dan putih bersih di dalam. Inilah bagaimana nama itu muncul, menghubungkan dua bagian, warna yang sama sekali berbeda. Menariknya topeng wajah karnaval yang satu setengah hitam dan yang lainnya putih, memiliki nama yang sama.


    Leave a comment

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.